Kalimat Effektif




Menyusuri "Jejak Hitam" Nazaruddnin


Rupanya Kasus dugaan suap terhadap sesmenpora Wafid Muharram ibarat kotak pandora bagi kiprah politisi partai demokrat M Nazaruddin. Seiring dengan riuhnya pemberitaan terkait kasus suap tersebut, serangkaian dugaan korupsi pada serangkaian proyek-proyek pemerintahan di sejumlah departemen seperti saling susul mengemuka. Modusnya, utamanya menggunakan perusahaan-perusahaan liliput miliknya atau kroni untuk menggaet proyek-proyek raksasa. pertanyanya, beranikah komisi pemeberatasan korupsi mengorek sepak terjang Nazaruddin ini ?

Dikutip dari : majalah KONSTAN 110. JUNI 2011

menurut saya ada beberapa kalimat yang kurang effektif pada kutipan diatas diantaranya sudah tebalkan. dan hasilnya seperti di bawah ini.

Seiring dengan pemberitaan [kata riuhnya di hapus] terkait kasus suap tersebut, serangkaian dugaan korupsi pada [kata serangkaian dihapus kareana kata tersebut berulang] proyek-proyek pemerintahan di sejumlah departemen seperti saling bermunculan. [kata saling susul di ganti menjadi saling bermunculan].

modus utamanya [kata modusnya di ganti menjadi modus saja] menggunakan perusahaan - perusahaan liliput [kata miliknya tidak perlu di gunakan karena sudah jelas perusahaan liliput tersebut pastinya milik si koruptor atau kroninya] atau kroni untuk menggaet proyek-proyek raksasa.


Jika ada link yang rusak atau Request silahkan menuju ke link ini : DISINI, Terimakasih sudah datang dan membaca artikel kami. Sertakan link sumber untuk menghargai karya cipta orang lain :)

0 komentar:

Posting Komentar

Dilarang Menggunakan Bahasa Yang Kotor Dan Berbau SARA
jika ada link yang rusak atau request silahkan menuju ke link ini : DISINI

Recommendation

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...